Opini

Mengenal Tumbuhan Jitu Penghasil Warna Tekstil

[ad_1]

7uplagi.com, Jakarta Warna dapat membuat apapun menjadi lebih atraktif, termasuk pada pakaian. Tak heran banyak jenis pewarna teksil, dari mulai alami dan kimia.

Harus diakui banyak industri menggunakan pewarna kimia karena lebih praktis. Namun dengan dampak yang tidak kecil pada lingkungan, pewarna kimia mulai ditinggalkan. Tak sedikit pula industri yang beralih ke pewarna alami.

Pewarna alami berasal dari tumbuhan. Ternyata hasil warna dari tumbuhan tidak jauh berbeda dengan pewarna kimia. Tumbuhan tetap bisa menghasilkan warna tekstil yang mengagumkan. Mari mengenal tumbuhan-tumbuhan penghasil warna alami tekstil seperti dikutip dari Yulutrip, Kamis (3/3/2016) berikut ini.

1. Tarum (Indigofera Tinctoria)

Tumbuhan penghasil warna alami untuk tekstil.

Tarum atau tom merupakan tanaman khas dari Indonesia bagian barat. Warna alami yang dihasilkan oleh tarum adalah warna biru, warna tersebut diperoleh dari rendaman daun tarum dalam jumlah yang banyak selama semalam. Air rendamannya kemudian direbus dan dikeringkan setelah itu barulah pewarna alami ini dapat digunakan sebagai pewarna kain. Tanaman ini dibudidayakan dengan cara stek, Bila setek telah mencapai 14-18 hari akan tumbuh tunas, dan pada usia empat bulan mulai dapat dipetik daunnya dan dapat langsung dijual kepada pengolah tarum untuk dibuat zat pewarna. 

2. Pinang (Areca Cathecu)

Tumbuhan penghasil warna alami untuk tekstil.

Pinang adalah tanaman yang banyak tersebar di berbagai daerah Indonesia. Warna alami yang dihasilkan oleh pinang adalah warna merah, warna tersebut diperoleh dari tumbukkan halus biji buah pinang tua. Tanaman ini dibudidayakan dengan cara ditanam, penanamannya membutuhkan waktu yang lama, karena tumbuhan ini seperti pohon kelapa, maka dari itu tanaman ini baru dapat dimanfaatkan apabila tanaman ini sudah cukup besar. 

3. Safflower (Crocus sativus)

Tumbuhan penghasil warna alami untuk tekstil.

The safflower atau saron atau bunga kuma-kuma merupakan tanaman yang berasal dari Asia Barat Daya. Warna alami yang dihasilkan dari bunga kuma-kuma yaitu kuning keemasan, yang dapat dijadikan sebagai pewarna alami pada kain. 

 4. Kunyit (Curcuma domestica)

Tumbuhan penghasil warna alami untuk tekstil.

Kunyit adalah tanaman asli dari daerah Asia Tenggara. Warna alami yang dihasilkan dari umbi atau rimpang yaitu kuning hingga jingga yang dapat dijadikan sebagai pewarna alami pada kain. Kunyit diparut hingga halus kemudian parutan kunyit direbus dan didiamkan hingga tidak panas. Tanaman ini dapat dibudidayakan dengan cara di stek rimpangnya dengan syarat bibit rimpang harus cukup tua. 

5. Suji (Dracaena angustifolia)

Tumbuhan penghasil warna alami untuk tekstil.

Tumbuhan yang termasuk dalam tumbuhan perdu ini banyak dimanfaatkan orang sebagai pewarna alami baik untuk makanan maupun textile. Warna alami yang dihasilkan dari tumbuhan ini yaitu warna hijau. Warna tersebut diperoleh dengan cara menumbuk halus daun suji kemudian diberi air dan didiamkan selama semalam. Tanaman ini dapat dibudidayakan dengan cara okulasi, selain akan menghasilkan bibit yang baik juga mudah cara pembibitannya. 

 6. Kulit manggis (Garcinia mangostana)

Tumbuhan penghasil warna alami untuk tekstil.

Merupakan tanaman asli dari Asia Tenggara, tepatnya semenanjung Malaya. Tetapi saat ini tanaman manggis banyak tumbuh di Negara-negara tropis. Kebanyakan orang mengenal manggis karena buahnya yang enak, tetapi tahukah kamu kalau kulit buah manggis dapat dimanfaatkan sebagai pewarna alami?ya, warna alami yang dihasilkan dari kulit manggis yaitu biru, ungu dan merah. Warna alami tersebut diperoleh dengan cara menumbuk halus kulit manggis kemudian bubuk kulit manggis direndam menggunakan etanol dan dikeringkan. 

 7. Angsana

Tumbuhan penghasil warna alami untuk tekstil.

Tanaman yang memiliki nama lain sonokembang ini termasuk tanaman penghasil kayu berkualitas baik. Tanaman ini banyak tumbuh di daerah hutan hujan tropika, tetapi sekarang pertumbuhannya semakin menurun tajam. Warna alami yang dihasilkan oleh kayu angsana yaitu warna merah sedangkan daunnya berwarna coklat kekuningan. Warna dan motif serat kayunya yang indah kemerah-merahan, menjadikan kayu sonokembang sebagai kayu pilihan untuk pembuatan mebel, kabinet berkelas tinggi, alat-alat musik, lantai parket, panil kayu dekoratif, gagang peralatan, dan meja berharga mahal. Pembudidayaannya tidaklah rumit, Pohon ini mudah diperbanyak dengan biji maupun dengan stek cabang dan rantingnya. Diperbanyak melalui stek karena cepat tumbuhnya.

8. Kesumba (Bixa Orellana)

Tumbuhan penghasil warna alami untuk tekstil.

Tumbuhan ini termasuk tumbuhan perdu yang berasal dari Amerika tropis. Tahukah anda, kalau tanaman ini merupakan tanaman untuk pembuatan bahan dasar pewarna lipstick. Warna alami yang dihasilkan dari biji kesumba yaitu warna merah atau kuning. 

9. Akar mengkudu (Morinda citrifolia)

Tumbuhan penghasil warna alami untuk tekstil.

Tanaman ini berasal dari Asia Tenggara. Kebanyakan orang memanfaatkan buah ini sebagai tanaman obat. Tetapi tanaman ini juga dapat dimanfaatkan sebagai pewarna alami. Warna yang dihasilkan dari akar mengkudu ini yaitu warna merah kecoklatan. 

10. Secang (Caesalpinia sappan)

Tumbuhan penghasil warna alami untuk tekstil.

Tanaman perdu yang berasal dari Asia Tenggara banyak ditemukan di Indonesia. Hingga abad ke 17 kayunya menjadi perdagangan ekspor rempah-rempah ke berbagai dunia. Rebusan dari kayunya yang memberi warna merah gading banyak dimanfaatkan untuk pengecatan, bahan anyaman, pewarna makanan dan minuman serta tinta.

11. Getah gambir

Tumbuhan penghasil warna alami untuk tekstil.

Gambir merupakan tanaman khas Indonesia. Gambir yaitu sejenis getah yang telah dikeringkan dari ekstrak remasan daun dan ranting tumbuhan. Warna merah tua hingga kecoklatan yang dihasilkan dari tumbuhan ini, menjadikan getah gambir sebagai pewarna alami yang dapat digunakan pada kain.

12. Kulit kayu tingi (Peltophorum pterocarpum)

Tumbuhan penghasil warna alami untuk tekstil.

Tidak diketahui pasti dari mana asal tanaman ini, tetapi tanaman ini biasa tumbuh di daerah tropis dan hutan hujan. Tanaman ini memang dikenal sebagai pewarna alami pada textile. Warna alami yang dihasilkan dari kulit kayu dan getahnya yaitu merah dan hitam. Selain sebagai pewarna, masyarakat juga memanfaatkan tanaman ini untuk mengawetkan jala, tikar dan layar perahu. Kayunya dimanfaatkan sebagai batu bara dan kayu bakar.

13. Ketapang (Terminalia catappa)

Tumbuhan penghasil warna alami untuk tekstil.

Tanaman ini merupakan tanaman asli Asia Tenggara dan penyebarannya hampir di seluruh Asia Tenggara. Tanaman ini memang sudah banyak dikenal orang sebagai pewarna alami. Warna hitam yang dihasilkan oleh daun dan kulit kayunya di manfaatkan masyarakat sebagai pewarna alami pada textile dan sebagai warna tinta. Kayunya menghasilkan warna kuning kecoklatan hingga warna zaitun dan dapat dimanfaatkan sebagai pembuatan perahu. Tanaman ini tumbuh subur di daerah pesisir dan dataran rendah.

14. Jati (Tectona grandis)

Tumbuhan penghasil warna alami untuk tekstil.

Kayu jati dikenal sebagai kayu bermutu tinggi. Penyebaran tanaman ini di daerah India, hingga Asia Tenggara. Kayu jati mengandung semacam minyak dan endapan di dalam sel-sel kayunya, sehingga dapat awet digunakan di tempat terbuka meski tanpa divernis; apalagi bila dipakai di bawah naungan atap, maka dari itulah kayu jati dikenal sebagai pembuatan mebel dan kayunya dapat digunakan untuk pembuatan perahu. Daunnya yang muda dapat dimanfaatkan sebagai pewarna alami. Warna yang dihasilkan dari daun jati yaitu warna merah kecoklatan.

15. Menteng (Baccaurea racemosa

Tumbuhan penghasil warna alami untuk tekstil.

Tanaman yang mulai langka ini merupakan tanaman buah musiman yang berasal dari Asia Tenggara. Buahnya yang segar dan sedikit masam banyak disukai oleh masyarakat. Tapi tahukah anda, bahwa tanaman ini juga dapat dimanfaatkan sebagai pewarna alami. Kayu dan kulit buahnya menghasilkan warna hijau yang dapat digunakan sebagai pewarna alami pada textile. Kayunya pun memiliki kualitas yang cukup bagus sebagai mebel dan pembuatan perahu. 

 

Saksikan Live Gerhana Matahari Total, Rabu 9 Maret 2016 di 7uplagi.com, SCTV dan Indosiar Mulai Pukul 06.00 – 09.00 WIB. Klik di sini.

[ad_2]

Comments
To Top